Back to Kompasiana
Artikel

Hankam

Bubarkan BRIMOB

OPINI | 25 December 2011 | 11:44 Dibaca: 9396   Komentar: 21   0

katanya polisi (Indonesia) sekarang adalah polisi sipil.

tapi mengapa dalam percakapan sehari-hari, masih saja anak buah memanggil pimpinannya dengan sebutan DAN, komandan?

Katanya polisi itu sipil tapi masih saja sistem kepangkatannya mirip-mirip militer, pangkat tertinggi adalah Jenderal, persis sama dengan militer, TNI AD.

tapi itu semua gak begitu penting.

yang penting dan sangat mengherankan, kenapa polisi masih dibekali/diberikan senapan serbu, senapan laras panjang?

bukankah “musuh” atau “lawan” polisi itu adalah warga masyarakat yang kriminal. Bukan “pasukan” negara lain. Pistol aja gak cukup??

atau kalau memang mau pakai senapan serbu, mbok ya jangan pakai peluru TAJAM !

Kan sudah ada mobil Barracuda. ada Water Cannon. Ada gas air mata.

Pernahkah anda perhatikan kerjaan sampingan anggota Brimob?

Bukan jadi penyanyi lipsing seperti (mantan) Briptu Norman. Bukan.

Tapi menjadi “pengawal” perusahaan-perusahaan.

Kalau mengatasnamakan pengawalan obyek-obyek vital. Itu gak seluruhnya benar. Karena seperti pengawalan bank-bank kebanyakan diisi personil polisi Samapta/Sabhara. Bukan BRIMOB.

Brimob mau yang lebih elit. karena merasa elit. Dan karena honornya lebih gede. Perusahaan-perusahaan lah yang bisa memberi honor tinggi.

Kenapa ada pasukan seperti Brimod di Polri? Untuk memberantas teroris? Kan sudah ada Densus 88??

kasus Mesuji, Freeport dan sekarang perustiwa Bima. Semuanya karena pasukan (yang katanya) elit ini. Elit apanya?? Nembak rakyat dengan peluru tajam? Pakai sepatu lars? nendang, pukul, nembak? Toh gak bakalan dihukum. Karena sudah sesuai Protap? Protap mbahmu.

Nembak orang pakai peluru tajam. Kenapa gak pakai gas air mata. Atau pengen ngetop cepat. kalau itu mah sering2 aja ngirim video ke Youtube.

Baju hitam2, pakai baret, sepatu lars, senjata laras panjang, pisau sangkur. Apa bedanya Brimob dengan Kopassus?

Cuma beda warna baju, warna baret dan beda nama aja. malahan Brimob lebih “hebat” dari Kopassus. Karena bisa “mengamankan” perusahaan-perusahaan secara “legal” karena Bimob adalah polisi. Tentara gak boleh. Makanya tentara harus sembunyi-sembunyi untuk “ikut mengamankan” perusahaan-perusahaan.

Bubarkan Brimob, pak SBY. sebagai kepala negara, presiden bisa melakukan itu.

Pertahankan Densus 88 dan Gegana, tapi bubarkan Brimob. Sekarang juga.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Johannes Karundeng Mengajari Kami Mencintai …

Nanang Diyanto | | 21 September 2014 | 15:45

Kompasianers Jadi Cantik, Siapa Takut? …

Maria Margaretha | | 21 September 2014 | 16:51

Kaizen dan Abad Indonesia …

Indra Sastrawat | | 21 September 2014 | 15:38

Kucing Oh Kucing …

Malatris | | 21 September 2014 | 16:00

[Daftar Online] Nobar Film “Tabula …

Kompasiana | | 21 September 2014 | 10:33


TRENDING ARTICLES

Pak SBY, Presiden RI dengan Kemampuan Bahasa …

Samandayu | 17 jam lalu

Setelah Ahok, Prabowo Ditinggal PPP dan PAN, …

Ninoy N Karundeng | 18 jam lalu

Australia Siaga Penuh …

Tjiptadinata Effend... | 18 jam lalu

MK Setuju Sikap Gerindra yang Akan …

Galaxi2014 | 20 jam lalu

Ini Tanggapan Pelatih Valencia B tentang …

Djarwopapua | 20 September 2014 16:34


HIGHLIGHT

Kepoisme Itu Paham? Pilihan Sikap? Atau …

Christian Kelvianto | 8 jam lalu

Seraut nan Utuh …

Eko Kriswanto | 8 jam lalu

Ketika Lampard Mencetak Gol ke Gawang …

Djarwopapua | 8 jam lalu

Lampard Pecundangi Mourinho …

Iswanto Junior | 8 jam lalu

Cinta dalam Bingkai Foto …

Cuzzy Fitriyani | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: