Back to Kompasiana
Artikel

Hankam

Rolas Jakson

Advokat dan pemerhati politik. Untuk konsultasi hukum gratis dapat menanyakan langsung melalui messages saya.

Ancaman Perang Korea Utara Terinspirasi Dari Fim Red Dawn ?

OPINI | 16 April 2013 | 18:27 Dibaca: 1140   Komentar: 0   0

Adanya nada ancaman bahwa Korea Utara akan menyerang Amerika Serikat dengan Nuklir, dipandang hanya sebagai gertakan belaka. Kenapa demikian ?  Pertama, jarak antara Korea Utara dengan Amerika Serikat itu tergolong cukup jauh sehingga membutuhkan rudal Nuklir yang berkekuatan besar. Kedua, Amerika Serikat memiliki teknologi yang cukup modern dibidang persenjataan.Tentu hal ini berbanding terbalik dengan teknologi persenjataan Korea Utara yangtelah berusia tua.

Namun, dalam film Red Dawn (2012), Amerika Serikat keok dihadapan agresor Korea Utara. Hal ini karena Korea Utara mempunyai senjata “baru” yang dapat memutus komunikasi di Amerika Serikat sehingga dengan gampang Amerika Serikat dapat dijajah oleh Korea Utara tanpa perlawanan yang berarti. Film tersebut juga menyuguhkan bagaimana rakyat Amarika Serikat berjuang secara gerilya menghadapi tentara Korea Utara.

Sinopsis singkat film Red Dawn (2012) diatas dapat memberikan gambaran betapa mengerikan bilamana Korea Utara benar-benar menyerang Amerika Serikat. Maka wajar Amerika Serikat menanggapi serius ancaman perang Korea Utara itu.

Apalagi, pimpinan Korea Utara saat sekarang ini Kim Jong Un merupakan pemimpin muda yang mempunyai misi tertentu untuk menunjukkan bahwa ia adalah pemimpin yang tidak kalah dari pendahulunya. Dengan demikian, maka Kim Jong Un disegani oleh rakyatnya.

Benar atau tidaknya ancaman Perang Korea Utara terinspirasi dari Film Red Dawn, tetapi ancaman Korea Utara tersebut setidaknya telah menganggu stabilitas regional, terutama Korea Selatan, Jepang, maupun China. Bahkan menurut pemberitaan, China mengadakan latihan militer khusus diperbatasan China-Korea Utara dalam  menanggapi ancaman tersebut.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Santri dan Pemuda Gereja Produksi Film …

Purnawan Kristanto | | 22 October 2014 | 23:35

Kontroversi Pertama Presiden Jokowi dan …

Zulfikar Akbar | | 23 October 2014 | 02:00

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Lilin Kompasiana …

Rahab Ganendra | | 22 October 2014 | 20:31

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39


TRENDING ARTICLES

Singkirkan Imin, Jokowi Pinjam Tangan KPK? …

Mohamadfi Khusaeni | 3 jam lalu

Pembunuhan Bule oleh Istrinya di Bali …

Ifani | 4 jam lalu

Ketua Tim Transisi Mendapat Rapor Merah dari …

Jefri Hidayat | 4 jam lalu

Jokowi, Dengarkan Nasehat Fahri Hamzah! …

Adi Supriadi | 10 jam lalu

Ketika Ruhut Meng-Kick Kwik …

Ali Mustahib Elyas | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

So-SIAL Media: Interaksi tanpa Intonasi …

Zulkifli Taher | 8 jam lalu

Inovasi, Kunci Indonesia Jaya …

Anugrah Balwa | 8 jam lalu

Hak Prerogatif Presiden dan Wakil Presiden, …

Hendi Setiawan | 8 jam lalu

Sakitnya Tuh di Sini, Pak Jokowi… …

Firda Puri Agustine | 8 jam lalu

Kebohongan Itu Slalu Ada! …

Wira Dharma Purwalo... | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: