Back to Kompasiana
Artikel

Hankam

Narila Putri

semata mata hanya untuk menyampaikan pendapat, saran dan kritik yang pastinya membangun, tidak lebih

Jangan Ada Lagi Korban (Baca: Polisi)

OPINI | 20 August 2013 | 11:21 Dibaca: 144   Komentar: 0   0

Tanpa korban, tak akan ada hikmahnya. Penembakan polisi yang akhir-akhir ini terjadi memang membuat situasi keamanan nasional tidak bertambah baik. Apalagi momen penembakan adalah pada saat lebaran dan hari kemerdekaan negara Indonesia. Ini seperti tamparan keras bagi pemerintah yang belum maksimal memberi keamanan bagi rakyatnya.

Sebagai pagar pengamanan dan benteng perlindungan masyarakat, polisi seharusnya berdiri tegak untuk masyarakat. Nyatanya musuh bukan mengincar masyarakat tetapi merusak pagarnya satu per satu. Kondisi ini tidak bisa diartikan kalau masyarakat akan menjadi aman karena mereka bukan sasaran. Kondisi ini justru membiarkan sesuatu yang rapuh bisa hancur berantakan kalau pelindungnya tidak segera diperkuat.

Jika demikian apa yang dapat diperbuat masyarakat untuk mendukung pelindungnya. Seperti yang sering diimbau para petinggi negara, masyarakat bisa berpartisipasi aktif untuk melaporkan pertama kali setiap hal kelihatan tidak aman dan tidak tertib. Selama ini peringatan yang disampaikan belum digubris karena belum kejadian. Sudah 4 korban jatuh, jadi tunggu apalagi.

Korban-korban penembakan ini adalah bukti bahwa polisi memang harus berjuang lebih kuat untuk mengamankan masyarakat dan dirinya sendiri. Sistem yang telah ada dalam pengamanan di lingkup polisi sebenarnya sudah baik. Dengan terus melakukan patroli dan merespon cepat setiap aduan masyarakat maka apa yang terjadi akhir-akhir ini bisa dikurangi. Minimal mengusut tuntas pelaku du balik setiap kejadian yang terjadi ini.

Motivasi di balik kejadian ini bisa jadi diakibatkan oleh pelayanan yang belum memuaskan. Ada hal yang tidak berkenan yang mungkin pernah dilakukan korban terhadap pelaku. Tindakan pelaku juga tidak menyerang secara massal melainkan menghabisi satu per satu. Bisa saja motiv pribadi menjadi alasan penembakan.

Untuk itu, sebagai aparat yang paling diperhatikan, polisi dapat mengambil hikmah dari kejadian penembakan ini dan memperkuat diri dengan peningkatan kemampuan di bidang pengamanan diri dan masyarakat.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Serangan Teror Penembakan di Gedung Parlemen …

Prayitno Ramelan | | 24 October 2014 | 06:00

Petualangan 13 Hari Menjelajahi Daratan …

Harris Maulana | | 24 October 2014 | 11:53

[ONLINE VOTING] Ayo, Dukung Kompasianer …

Kompasiana | | 16 October 2014 | 14:46

Proses Kreatif Desainer Kover Buku The Fault …

Benny Rhamdani | | 24 October 2014 | 14:11

Bagi Cerita dan Foto Perjalanan Indahnya …

Kompasiana | | 22 October 2014 | 17:59


TRENDING ARTICLES

Mengukur Kekayaan Syahrini …

Dean Ridone | 1 jam lalu

Gerindra dapat Posisi Menteri Kabinet Jokowi …

Axtea 99 | 6 jam lalu

Nurul Dibully? …

Dean Ridone | 6 jam lalu

Jokowi Tunda Tentukan Kabinet: Pamer …

Ninoy N Karundeng | 9 jam lalu

Jokowi Marahin Wartawan …

Ifani | 9 jam lalu


HIGHLIGHT

Beda “Isu” Indonesia dan …

Gustaaf Kusno | 7 jam lalu

Susan, Sudah Jadi Dokter Belum? …

Listhia H Rahman | 7 jam lalu

Kemana Harus Mengadu? …

Jelly Amalia | 8 jam lalu

[Dracula Untold] [Bukan Review] …

Endah Lestariati | 8 jam lalu

Maksud Hati Ingin Mengajarkan Jiwa …

Etna Nena Oetari | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: